Cara Paling Direkomendasikan untuk Mematikan Windows Defender!

Apakah Anda bingung mencari cara mematikan Windows Defender? Windows Defender sebenarnya adalah keamanan antivirus / default Windows. Ini berfungsi sebagai perlindungan pada keamanan data dan sistem Windows dari serangan virus.

Ketahuilah, Dong! Jika virus ini sering mengatakan talas. Tidak ada angin tidak ada hujan, file hilang, atau ada pemberitahuan file yang rusak. Jika dokumen itu sangat penting, bisakah itu terburu-buru? Oleh karena itu, memberikan perlindungan untuk data yang Anda miliki adalah opsi yang tidak dapat diperebutkan.

Namun, kadang-kadang karena alasan tertentu Windows Defender mengganggu pengguna sehingga mereka ingin menghilangkannya. Jika Anda adalah orang yang mencari cara untuk mematikan Windows Defender jika rasanya tidak membutuhkannya lagi. Kebetulan, SabineBlog tidak akan membongkar bagaimana itu menonaktifkan fitur perlindungan otomatis dari jendela ini. Sudah siap mendengarkan kan? Let’s go!

Inilah Cara Mematikan Windows Defender, 100% Work!

Program antivirus seperti Windows Defender sebenarnya cukup mampu memerangi serangan virus. Namun faktanya tidak sempurna, Windows Defender juga memiliki kekurangan. Bagi Anda yang mencari cara menonaktifkan antivirus ini, baca ulasan berikut ini terlebih dahulu!

Kelebihan Windows Defender

1. Perlindungan penuh dan efektif

Windows Defender ini dikatakan tidak hanya efektif terhadap virus biasa, tetapi juga mereka yang memasuki kategori berbahaya. Satu karakteristik pelindung jika Anda menemukan virus berbahaya, itu akan secara otomatis me-restart komputer. Dan, itu akan menyala ketika virus telah menghilang.

2. Aktif dan berikan peringatan

Aplikasi ini juga diklasifikasikan sebagai aktif dalam memberikan alias peringatan. Windows Defender bahkan akan memeriksa secara otomatis ketika flashdisk dan micro SD dan hard drive eksternal Anda menginstalnya ke komputer Anda. Keuntungan lain adalah bahwa Windows Defender akan menjadi akses yang diblokir dari perangkat eksternal jika ada virus yang terdeteksi.

3. Hilangkan virus

Sebelum Anda menerapkan cara mematikan Windows Defender, benar-benar perlu untuk mengetahui keuntungan dari pelindung teranduan ketiga. Yaitu, kemampuan untuk membersihkan atau menghilangkan virus. Jadi, banyak yang menyukai aplikasi lagu satu kali ini. Apalagi file yang terkontaminasi dengan virus hanya akan dikarantina.

Jadi, data dapat digunakan lagi seperti biasa. Jarang aplikasi lain yang tidak menghapus file saat terinfeksi virus. Karena, banyak antivirus yang benar-benar menghapus semua data jika mereka terkena virus.

Kekurangan Defender Windows

Meskipun lebih disukai karena keunggulannya juga bekerja secara maksimal, masih kekurangan kekurangannya. Jadi, apa kekurangan pelindung yang dapat diandalkan ini? Yap, Windows Defender dianggap tidak melakukan pemeriksaan menyeluruh pada hard disk.

Meskipun terkenal memiliki senjata yang kuat sebagai pemindaian penuh dan cepat, tetapi hasilnya tidak begitu maksimal. Begitu banyak virus dianggap masih tertinggal, meskipun mereka kecil. Oleh karena itu, jika kinerja komputer semakin berat, lebih baik memasang antivirus tambahan. Ini berguna untuk melindungi data yang Anda miliki. Namun, jika tidak Windows Defender sudah cukup.

Metode yang Tepat untuk Menonaktifkan Antivirus Defender Windows

Anda dapat mematikan kinerja Windows Defender ini melalui pengaturan aplikasi. Kemudian ubah perlindungan waktu nyata dari pemberitahuan pada OFF. Harap dicatat, kemungkinan Windows Defender akan aktif lagi ketika Anda reboot berikutnya. Tetapi jika Anda ingin mematikannya secara permanen, itu bisa. Inilah langkah-langkahnya;

1. Gunakan Registry Editor

Cara Membuka Registry Editor Di Windows 10

Cara pertama untuk menonaktifkan antivirus ini adalah melalui Registry Editor. Metodenya cukup sederhana. Itu adalah;

  1. Klik kombinasi tombol keyboard Windows + R untuk menjalankan kotak dialog Run.
  2. Ketik regedit.
  3. Tekan tombol OK atau ENTER untuk Start Registry Editor
  4. Langkah selanjutnya adalah menggunakan pisau di sebelah kiri untuk menavigasi kata kunci di bawah ini ketika jendela Registry Editor muncul. Yaitu, HKEY_LOCAL_MACHINE \ Software \ Policies \ Microsoft \ Windows Defender
  5. Jika Anda tidak ingin melihat DWORD bernama Disablenispyware, Anda dapat mengklik sisi kanan untuk menampilkan menu pintasan.
  6. Klik menu baru (1) dan pilih DWORD dengan opsi nilai 32-bit (2)
  7. Newword Labeli Baru di kotak dialog Edit. Ubah nilai nilai ke 1
  8. Lengkapi dengan menekan tombol OK, dan tutup jendela Editor Registri

2. Gunakan Group Policy Editor

Local Group Policy Editor

Cara kedua ini juga diklasifikasikan sebagai sederhana dan anti-rumit. Segera, inilah langkah-langkahnya;

  1. Tekan tombol Windows + R dan secara bersamaan untuk menjalankan kotak dialog Run. Tuliskan gpedit.msc lalu tekan tombol OK
  2. Jika jendela Editor Kebijakan Grup Lokal telah muncul untuk menggunakan menu di sebelah kiri untuk mengatur konfigurasi komputer
  3. Klik menu Template Administratif, Komponen Windows dan masukkan bek Windows
  4. Tekan dua kali matikan Windows Defender di sisi kanan. Ini berfungsi untuk menampilkan pembela kolom dialog matikan.
  5. Kemudian klik opsi yang diaktifkan lalu tekan tombol OK setelah selesai. Sangat mudah untuk menonaktifkan antivirus default dari Windows ini?

Anda dapat menggunakan cara mematikan Windows Defender jika tidak benar-benar diperlukan. Terutama jika kinerja komputer masih ringan. Karena aplikasi antivirus sering membebani RAM di komputer Anda.

Tetapi, jika kemudian Anda menginstal aplikasi dari pihak ketiga, lebih baik berpikir dulu.
Karena, antivirus ini selain memori penyimpanan makan juga dibayar, Anda tahu! Oleh karena itu, Anda ingin memilih alias gratis bebas dari default daripada Windows. Selain aman, cara mengaktifkan atau mematikannya mudah. Berikut adalah beberapa rekomendasi antivirus gratis yang dapat Anda jajal.

1. Antivirus gratis Avast

Populer pada tahun 2019, antivirus ini cukup fenomenal. Karena, telah terbukti efektif dalam menangkal serangan virus bahkan sejak tahun 1988, Anda tahu! Meski gratis atau gratis, itu tidak berarti Abal. Avast Antivirus memiliki pemindaian ringan Skanning dan ras. Itu tidak populer.

2. Bitdefender antivirus edisi gratis

Kemungkinan antivirus ini tidak sepopuler nomor satu. Tapi, jangan mendapatkan antivirus yang dibuat oleh Rumania, dikatakan dapat melindungi komputer atau laptop ke maksimum. Selain itu, antivirus ini hanya membutuhkan 15,7 MB dalam penyimpanan RAM. Dan untuk proses pemindaian PC dan laptop mencapai 35,9 MB / detik. Anda perlu tahu, jika hampir semua virus dapat ditandai dengan antivirus yang satu ini.

3. Kaspersky antivirus gratis

Terkenal untuk email dan perlindungan web, Kaspersky efektif dalam menangani virus Ynag ingin menyerang komputer Anda. Bahkan, kecepatan pemindaian data mencapai 34,4 MB / detik. Jadi, Anda tidak perlu menunggu proses ini. Kaspersky juga disebutkan diperbarui dengan berbagai virus, malware, spyware, dan lainnya.

Tertarik mengunduh aplikasi? Cobain, tetapi pertama-tama menjalankan cara untuk mematikan Windows Defender terlebih dahulu, lalu instal apk lain. Sehingga komputer tidak berat saat beroperasi.

Leave a Reply

Your email address will not be published.